Tentang kangen...

Jan 6, 2012

Setelah membaca postingan salah satu blogger yang Saya kagumi karena tulisannya, Merry go Round, Saya langsung terinspirasi untuk menulis sesuatu disini. Memang yah, mbak yang satu ini selalu bikin Saya takjub dengan tulisannya. Dan kali ini tulisannya sukses bikin Saya kangen sama Jakarta, kangen kantor lama, kangen dengan rutinitas naik busway menuju kantor, kangen antri busway di halte harmoni, kangen suasana pagi di sekitar monas dan thamrin. Aaaahh...Saya kangen!

Kurang lebih sekitar 6 bulan sudah Saya memutuskan resign dari salah satu perusahaan yang amat Saya cintai. Perusahaan yang memberi Saya banyak ilmu dan pengalaman. 1 tahun, 2 tahun memang tergolong sebentar, namun bagi Saya yang menjalani nya tentu saja waktu itu terasa lama, mengingat status pegawai yang terus menerus kontrak dan kontrak lagi. Itulah alasan satu-satunya Saya mencari-cari pekerjaan lain yang lebih "jelas". Alasan lain? hampir tidak ada, karena Saya sangat menikmati pekerjaan dan lingkungan kerja Saya. Dan terbukti, sampai sekarang masih suka kangen sama kantor itu, teman satu team, meja kerja, dan job desk nya pun sampai Saya kangen-in.

Satu lagi yang bikin kangen adalah perjalanan pulang-pergi dari rumah ke kantor yang Saya tempuh menggunakan busway, transportasi massal yang setia mengantar Saya. Berangkat jam 6 kurang 15 dari rumah naik angkutan umum yang biasa disebut angkot ke terminal Kalideres dan mulai mengantri busway, sampai di halte Harmoni sekitar jam 7. Ada 3 alternatif yang bisa Saya pilih untuk melanjutkan perjalanan sampai ke kantor, yang pertama rute normal nya adalah naik busway ke arah Blok M dan turun di halte Monas atau BI (tergantung mood), alternatif kedua adalah naik busway kearah Pulogadung dan turun di halte Balaikota, dan yang terakhir adalah naik busway ke arah Kota, berhenti di halte Mangga besar, kemudian nalik lagi antri ke arah Blok M, alternatif ke tiga ini Saya pilih jika antrian di harmoni yang ke arah Blok M dan Pulogadung sedang menggila. Setelah turun dari halte, saatnya menikmati udara pagi dengan berjalan kaki menuju kantor. Kebayang kan sehat nya Saya yang rutin tiap pagi dan sore jalan kaki dari dan ke halte busway.

Oiya ngomong-ngomong tentang busway, semenjak Saya hijrah ke Pekanbaru jadi gak update tentang rute busway nih, klo yang dari awal ngikutin postingan-postingan Saya pasti tau tentang hobi Saya meng-update rute alternatif busway. Gimana yang di Jakarta, ada info rute baru kah?

Balik lagi nostalgia mengingat-ingat masa lalu di gedung berlantai 25 yang terletak tepat di depan patung kuda kawasan monas. Di lantai 22 tepatnya meja kerja Saya, dan tepat di belakang meja kerja Saya ada jendela yang biasanya menjadi sasaran Saya untuk sekedar me-refresh mata melihat awan dan langit yang kadang berubah-ubah bentuk. Oya, Saya sering mengabadikan pemandangan awan yang indah dari sini, bahkan mengabadikan hujan badai dan pelangi yang muncul dari balik awan. Pemandangan akan lebih indah saat malam dimana gedung-gedung tinggi mulai menyalakan lampu ditambah dengan lampu jalan dan lampu mobil yang menghiasi jalanan ibukota.


Mengenai budaya perusahaan, ini yang bikin betah. Jam kantor yang menganut sistem Smart Time membuat Saya tidak pernah merasa bersalah jika datang jam 09.00. Ya dengan smart time Saya bisa menentukan sendiri jam datang dan pulangnya, kecuali kalau lembur yah, itu sih nasib :D. Begitu juga dengan style kantoran yang casual (no uniform), bisa nge-jeans setiap hari (kecuali ada event formal). Cukup dengan baju semiformal + wedges santai udah bisa ngantor. Bahkan ga jarang Saya ngantor pake my super comfy shoes, Crocs Malindi.


Event-event internal yang di adakan kantor juga group selalu punya cerita seru sendiri. Sharing di acara rutin knowledge forum dan outing dengan 1 group adalah satu hal yang di nanti, karena pasti ada sesuatu yang didapat dari situ. Dari situ Saya jadi tahu siapa itu Yoris Sebastian dan Rene Suhardono. Ada acara makan-makan yang diadakan bagi mereka yang ultah, dan itu merupakan hal yang paling dinanti karena dipastikan tidak akan kelaparan di jam-jam rawan :D. Dan 1 hal lagi, kegiatan siraman rohani di kajian keputrian setiap jumat dan kajian akbar setiap bulannya buat Saya ga kering jiwa.

Hemm..uraian diatas mungkin bisa menggambarkan betapa nyaman nya kerja disana. Namun bukan berarti Saya menyesal resign dari sana, karena yang Saya dapat saat ini adalah insya Allah pilihan terbaik Saya. Walaupun budaya perusahaan yang sangat berbeda jauh namun Saya tetap bersyukur dan bangga dengan apa yang Saya dapat. Berusaha menjalani apa yang Saya kerjakan dengan ikhlas dan yang terpenting enjoy aja menikmati pekerjaan yang di amanahkan saat ini. Terimakasih Tuhan telah menjawab doa Saya..

Semangat tahun baru masih menggebu sepertinya sampai tidak terasa Saya bisa menulis sepanjang ini, hehehe. Dan yang terpenting semoga semangat ini tidak luntur! 

14 great comments:

riestabacil said...

sukses ya dev di pekanbaru...
smoga cepet balik ksini...

btw,,,ntar dateng ke nikahan poker gak??
uda kenal ama poker kan???
kan sama2 di SSK II

uci cigrey said...

wah pong skrg tarifnya mau naik lho katanya jadi 4rb rupiah :D, kangen sam isat yah :)

Gaphe said...

wiiiih kangen jakarta ya?.. saya pernah tinggal hampir setahun disana, tapi masih sering bolak balik koq jadi yaa kangennya nggak terlalu terasa.

hahaha.. hal sederhana semacam macet naik busway dan suasana kantoran ternyata bisa membawa kangen ya?

Mila Said said...

kalo org kangen rumah namanya homesick.
klo lu ini namanya busway-sick hehehee....

dEvi said...

@riesta..aminnn..
kapan emang ris aku nda tau :D

@ucuy..perasaan wacana nya uda dr dlu yah :D
iya nii kangenn >.<

@gaphe..iyaahh saia jg heran kenapa bisa kangen sm jakarta yang bikin macet,padahal klo udah kena macet ngedumel nya ga abis2..hehehe

@mbak mila..hahaaaa..bisa tuh mbak :))

Bloggis El Andalusy (Hasyim) said...

Selamat pagi Devi :)
.....
Kapan di tulisan devi bisa tersangkut nama saya yah ??...
xixixixi :D

Ely Meyer said...

kangen sama panas dan macetnya jakarta ya :)

udin said...

jasa back link

merry go round said...

Aaaahhh Devii... kangen sama Jakarta ya. Aku juga kalau lewat Harmoni atau Sawah Besar suka inget Devi. Kita kan belum sempat kopdaran di dalam halte busway ya :p

Ninda Rahadi said...

mbak dev kayaknya ada satu posting yang dihapus dehhhh
kenapa hayoo
eh masih bisa dibaca lo buat yang folo blognya mbak :3

Rhein said...

Saya kaget ada yang kangen sama ke-ruwet-an Jakarta... Saya juga resign dari kantor di Jakarta.. dan ga mau balik lagi ke sana... Hahaha... :D

Corat - Coret [Ria Nugroho] said...

sama nih dev aku juga kangen suasana kantor lamaku :(
suasana kerjanya jg walau bikin pusing tp skarang dipikir2 mengasyikan jg :P

Asop said...

Pastinya, keputusan keluar dari tempat kerja dulu sudah didahului oleh pemikiran matang. :) Nggak mungkin resign hanya karena dorongan emosi sesaat. :D

Dan saya yakin itu adalah keputusan terbaik. ^^ *sotoy kumat* :D

outbondmalang said...

semoga sukses selalu dimanapun ente berada....

Post a Comment